Come to my house

Sunday morning, 3 minutes before leaving for work, taken from smartphone while waiting my dearest husband.

Love number 7 and coincedence that’s my house number. Alhamdulillaah so many blessing. Please do come for silahturahim..


Wall sticker

Suka banget dgn wallsticker world map, rencananya dipasang di ruang kerja lantai 2.  Suamiku kan kerjanya sering travelling,  meski msh di sekitar indonesia saja istrinya yang buta peta dan arah mata angin sering gak tau dimana letak kota tersebut terutama daerah kalimantan, sumatera, sulawesi…hihihi..maklum paling jauh ke Bali 🙂

jd harapannya dengan ada worldmap yang segede gaban ini, bisa membantu visualisasi sang istri dimanakah suami berada..selain itu juga bisa memvisualisasikan keinginan kita berdua untuk travelling aboard, Insyaallah..

Dan juga kalo kita punya anak nanti, world map ini bisa buat belajar anakku nanti utk tahu negara2x yang ada didunia, sekaligus memunculkan minat travelling sejak dini..hehehehe..

Ini dia penampakannya, foto diambil dari sini

Sayang di Indonesia blm nemu yg jual wallsticker worldmap, aku lagi titip ma kakak yg lg di UK. akhir bulan ini insyaallah pulang..semoga membawa wallsticker idamanku..


Magno Wooden Radio

Ini dia calon pengisi interior rumah kami, # MAGNO WOODEN RADIO # tau barang ini sudah 3 bln yg lalu dari majalah garuda, trus sempat email2xan ma penciptanya Bpk. Singgih Kartono..produknya sudah melanglang buana ke berbagai Negara..Designnya gw banget, simple, cantik, n vintage.. duh pokoknya ciamik bgt..Bangga produk ini buatan Indonesia

‘magno’ comes from word ‘magnify’
on magnifying glass the first product which i create. I have my own interpretation about magno. I mean magno as see details like the function of magnifying glass. a small, simple and beautiful form with high quality craftsmanship draw people to give more attention on the details of the product. I choose g as logo because of its sculptural form, I want to create products which as unique as the g. sumber www.magno-design.com

Radio ini pasti akan terlihat cantik diletakkan di meja konsul area ruang tamu kami…weits that’s stuff still on my wish list : ) kita harus rajin menabung karena harganya lumayan..bisa dicek di Leboye Kemang atau Toko Buku Aksara Grand Indonesia..

Foto diambil dr sini


Nikmatnya bertambah

Alhamdulillah udah hampir 2 minggu kita berdua tinggal di Bintaro Village, tepatnya kita officially pindah tanggal 2 April 2011 lalu. So far kerasan bangetttt, kalo malam masih dengar suara kodok, kalo pagi udaranya masih berembun dan sejukkkk banget.

Sebelum pindah ke Bintaro, kita tinggal di daerah pondok labu, menjadi manusia petak seperti  jutaan orang lain dijakarta.  Untungnya rumah petak kita dulu gak begitu sumpek, masih ada sedikit ruang untuk udara segar. Layaknya rumah petak kebanyakan rumah kami terdiri dari ruang tamu, 1 kamar tidur, dapur, dan kamar mandi. Dengan kian bertambahnya barang2x dan barang suami nampak sesaklah rumah kami. Namun kami bersyukur pernah tinggal dirumah petak.  Alhamdulillah punya tetangga yang baik2x, sebagian besar mereka sudah memiliki anak lebih dari 1  bahkan lebih. Tetangga kanan kiriku dengan ukuran rumah yang kurang lebih sama dengan kita, bisa dihuni 4 – 6 orang. Jadi kita bersyukur sekali dengan kondisi kita dulu dan saat ini.

Sekarang kita cerita tentang rumah bintaro, luas tanahnya 84 m2  namun karena seluruh ruangan dikonsep dr awal jd terpenuhi hampir semua kebutuhannya. Atau juga karena dulu kita tinggal di rumah petak yang imut, sekarang diberikan rejeki rumah yang tidak terlalu besar..rasanya sudah lapang dan luas banget.

Rumah bintaro terdiri dari 3 kamar tidur, 2 kamar mandi, dapur, musholla, ruang tamu, ruang kerja, ruang nonton TV, dan yang tak kalah pentingnya ada lahan hijau. Kapan-kapan aku posting ya fotonya, kalo perabotnya sudah ada dikit2x, kalo skrg masih banyak yang kosong. Sedang menabung sedikit2x untuk mengisinya.

Ya allah semoga engkau berkahi rumah baru kami, tempat dimana kami berteduh, tempat kami memohon, tempat kami membesarkan anak2x kami.. Semoga rumah kami menjadi Baiti Janati bagi seluruh keluarga kami. Amin Yra.


1st Home in Our 1st Anniversary

Hari ini special banget..everyday should be a good day..

Tahun lalu 27 Maret 2010, aku dan si mas officially married.

Akad dilaksanakan di masjid agung sidoarjo, hmm gak kerasa ya..sudah hidup berdua selama setaun..alhamdulillah dengan menikah diberikan berkah & rizki yang berlimpah.

Alhamdulillah diberikan suami yang sabar ngadepin istrinya yang moodnya turun naik kayak rollcoaster..hehehe

Dan kebetulannya lg setaun setelah kita melakukan ijab kabul yaitu hari ini,  27 maret 2011 kita pindahan rumah..yes our home..yes “Our 1st Home in 1st Anniversary”..jangan ditanya gimana proses bangunnya yg bikin kita berdua beradu argumen tiap datang kesana ngeliat progressnya. Masalah jendela, lantai, keramik kamar mandi and so on..belum lg jadwal kerja aku yg wiken kadang masuk bikin gak bisa memantau rumah secara maksimal..pokoknya bikinnya *cenat cenut* ;P

foto dari sini

Dan taraaa…skrg rumahnya sudah jadi..bahagianya sampai guling-guling koprol..hihihi..alhamdulillah skrg sdh ada tempat untuk berteduh, meski kecil dan nyicil tp sdh rmh sendiri. Skrg gak perlu di teror bu amah buat bayar kontrakan..tp gantinya diteror bank agar bisa bayar cicilan tepat waktu..heheheh.

Seperti jutaan orang lainnya, kami menggunakan KPR utk pembelian rumah.  Alhamdulillah krn kita berdua gak punya CC , track record kita di bank tergolong  baik dan mempermudah proses KPR..doakan ya bisa melunasi dengan lancar..Amin Ya Robb

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah So Many Blessing for us..


Tralis

Hari ini harusnya jadwalnya liat rumah, Cuma karena ada event yg lumayan besar dikantor jadi gak bisa kesana. Mas aja yg kesana, n report langsung dari TKP.

Alhamdulillah rumahnya sdh 95 % rampung, kemaren kita pesen tralis jendela + rangka dak toren juga udah dipasang. Ups pdhl belum dibayar lunas ke pak topo..:)

Khusus tralisnya kita dapat contekan dari sini Udah dpt ijin dr si empu rumah, thalia. I heart with her blog..Thanks ya

Ini contohnya, rumah thalia di Singapore

Waktu ke tukang tralis, kita bilang kalo tralis kita simple banget gak rumit, n gak butuh banyak material  jadi harganya jgn disamain dgn yg lain. Pas kita tunjukin designnya, pak topo bilang..” wah mbak ini keliatannya simple tp rumit juga, karena mbak minta gelombangnya harus sama”.

Aku bilang “ iya pak  diusahakan sama, karena disitu seninya “ hehehe..tolong ya pak.

“Wah mbak, baru kali ini saya nerima pesenan tralis model begini. Saya usahakan buatkan seperti gambar.” Satu komplek ini tralis saya yg buat, gak ada yg model gini..(sambil gedeg2x)

Akhirnya kita mesen ke pak topo, plus dikasih harga khusus.  Alhamdulillah..

Ini dia penampakan rumah kita, yes this is our HOME..ooohh…can’t wait we move there.


Our House

This is the design of our first house. Love it. Hopefully the outlook is prototype the design.