Pelajaran Hari Minggu

Minggu pagi ini cerah sekali, langit cerah, memancarkan warna biru terbaiknya. Matahari cukup terik, angin masih bersahabat dengan menghembuskan kekuatannya untuk menyempurnakan hari ini.

Baru saja aku menuruni anak tangga lantai 3 perumahan pensiunan pertanian ini, mataku terhenti pada sosok bocah laki-laki berumur kurang lebih 6 tahun, yang terseret2x mengejar ibunya yang sudah berjalan beberapa langkah didepannya.

Dia membawa container plastic kecil yang sepertinya sarat muatan..entah muatan apa, sepertinya pasangan ibu dan anak ini sedang menjajakan sesuatu..luar biasa si bocah itu, sebagian besar bocah seusianya mungkin sedang menghabiskan waktu untuk bertamasya dgn keluarganya atau sedang nonton film kartun favoritnya..tapi dia harus bekerja/membantu ibunya..

Hanya sebatas simpati, aku tidak berbuat apa2x, dia sudah berjalan agak jauh ketika aku sampai di lantai dasar. Aku langsung ke tujuan awalku yaitu berjalan menuju ujung jalan untuk membeli pulsa hp yang menurutku harus segera diisi karena sebentar lagi aku harus membalas sms dari beberapa teman. Dan kejadian itu terlewat begitu saja..

Sekembalinya aku dari ujung jalan itu, diberanda toko kelontong kecil yg dingin itu berkerumun ibu2x yang sedang memilih2x sesuatu dalam sebuah kotak2x plastik. Aku tertarik untuk mendekat, rupanya pedagang lauk pauk, sayuran yang sudah diolah menjadi beberapa masakan.

Dan aku temukan lagi bocah laki-laki itu tengah duduk bersama ibu2x yg lain sambil memijit kakinya sendiri..kakinya yg kecil, tangan yang kecil saling bekerjasama untuk mengurangi sakit sipemiliknya..sudah berapa jauh bocah itu berjalan..
Ingin aku bertanya lebih, tp kondisi terlalu riuh dgn ibu2x itu..jd kuputuskan untuk membeli saja dagangan yang ia bawa. Harganya yang tidak seberapa, 5x lipat dari pulsa yang aku beli..

Entah apa yg merasukiku, tiba2x saja badanku lemas, aku tidak bersemangat lagi untuk segera membalas sms2x yg masuk, aku sudah tidak tertarik lagi dengan undangan new year spirit..dan rencana surprise party. Bocah itu msh membayangi sampai dengan sore ini, sampai dengan aku menuliskannya dalam tulisan ini..

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Advertisements


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s