Mudik

Alhamdulillah besok lebaran..sebagian orang emang yang sudah merayakan hari ini..no problem, hari raya boleh jatuh kapan saja, yang penting kita tahu maknanya..semoga setelah dibersihkan selama 1 bulan, manusia bisa mulai harinya dengan lebih baik..

Jalanan didepan rumahku dah lenggang..sepi, meski bukan tergolong kota besar ternyata kotaku banyak ditinggali oleh pendatang..jadi jalanan sepi karena mereka pada mudik..
Ngomongin mudik jadi inget pengalaman mudikKu pertama kali waktu aku masih tinggal dijakarta 3 tahun yg lalu..

3 minggu sebelum lebaran, aku sudah antri tiket kereta api..dianterin pak topik (driver).. Pas nyampe loket pembelian antriannya sudah sangat panjang..sedikit agak pesimis layar tv yg selalu menunjukan update kapasitas kursi pd tanggal tertentu..tidak ada pilihan lain selain terus berharap masih ada kursi kosong yang akan membawaku pulang ke surabaya..

Dan tiba giliranku untuk membeli tiket, tidak banyak pilihan tanggal yg tersedia. Yang ada hanya H-1, H+1, H+2 ..tentu saja pilihan terbaik adalah membeli tiket H-1 dengan asumsi bisa sampai surabaya jam 6 pagi terus bisa langsung sholat id..Jadilah pilihan tiket jatuh ke H-1 dgn jadwal keberangkatan pukul 7 malam dari jakarta dan akan sampai disurabaya pukul 6 pagi.

H-1 tiba, sedari pagi sudah berusaha menyelesaikan pekerjaan tepat waktu agar bisa pulang tepat waktu jam 5. Namun tiba2x jam 4 sore datang tugas tak diduga dari si bos, yaitu bikin BAP yang harus diselesaikan hari itu juga. Beberapa temen kantro sudah pada pulang, tp aku masih berkutat didepan kompi untuk menyelesaikan BAP. Jam 6 selesai dan segera aku serahkan ke si Bos..berharap2x cemas g ada revisi, karena kalo ada revisi akan membuatku tertahan lg dan akan telat ngejar kereta.
Raut muka si bos menunjukkan respon yg positive..setelah kaish penjelasan dikit, si bos akhirnya bilang “Oke ini sudah bagus, Irma boleh pulang sekarang” (dalam hati pengen jingkrak2x:)

Akhirnya segera meluncurlah aku ke kos2xan untuk ambil tas. Penghuni kos sudah pada pulang semua, jd sepi banget. Gema takbir sudah mulai terdengar, si bibik kos udah selesai bikin ketupat lengkap dgn opornya…si bibik sempat nawarin “neng cobain ketupatnya dulu” terimakasih bik, tp udah gak keburu nih..tolong bikinin aku indomie aja ya buat bekal di kereta..perut ini lumayan melilit karena sejak tadi energi sudah habis terkuras masalah kerjaan.

Segera aku menelpon blue bird taxi yang ternyata sudah g menerima layanan lagi karena udah fullboked..oh my..malam takbiran dikota orang, cari taxi yg non blue birdpun susahnya minta ampun…what next will be happened ?

Dari kejauhan suara berisik bajaj terdengar, segera aku panggil..setelah aku bilang tujuanku adalah stasiun gambir si abang bajaj menolak..maaf neng jalanan kesana macet banget ada acara takbiran di monas..ampun deh macetnya…Maaf ya neng sambil bajaj itu beranjak pergi..

Ya allah berilah kemudahan untuk mengejar kereta yg membawa pulang kesurabaya. Suara bajaj terdengar lagi..ok lets try ones more..Bang ke gambir bisa ? macet banget neng..
tolong dong bang bentar lagi kereta saya berangkat nih..duh saya abis dari sana neng, macet banget..Sekali lagi deh bang tolong..mungkin si abang kasian ngeliat saya badan saya yg kecil tp bawa tas segede gambreng…oke deh silahkan naik..coba ntar saya lewatin tanah abang..terserah bang mo lewat mana yg penting sampai gambir jam 7..

Ternyata jalanan menuju ke gabir emang macet karena bbrpa orang mau takbiran di monas yg notabene sebelahan ma stasiun gambir..

Si abang bajaj bener2x memenuhi janjinya, dia ngebut banget sampai badan ini terguncang2x..akhirnya nyampe juga digambir setelah berjuang melewati kemacetan..
Badan rasanya masih bergetar setelah turun dari bajaj..(ini kali namanya bajajleg)

Akhirnya aku bisa naik kereta sesuai dgn jadwal bersama pemudik yg lain…beberapa kali kereta berhenti, hmm..tidak seperti biasanya agro anggrek sering berhenti..ternyata dijawa tengah ada kereta yg anjlok jadi jalur kereta yg lain terganggu.

Kalau sesuai dgn jadwal, kereta akan sampai di surabaya pukul 6 pagi, tp kereta terlambat dan baru sampai pukul 12 siang..oh..my god..aku melewatkan sholat ied..sedih rasanya melewatkan sholat yg bisa dilakukan setaun sekali itu..
Bahagia, lega, bisa menginjakkan kaki di stasiun pasar turi, apalagi mantan kekasih datang menjemput..duh indahnya..terbayar sudah perjuangan mudikku.
Sudah 3 tahun lewat, tp kenangan mudik seru itu masih menarik untuk dikenang.
Buat yg saudara2x, teman 2x, yg lagi mudik dan merayakan idul fitri..aku mengucapkan :

Minal Aidzin Wal Faaidzin..
Mohon Maaf Lahir Dan Batin
Selamat Idul Fitri 1428 H
Advertisements


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s